PEMERINTAH KABUPATEN KUTAI KARTANEGARA

Bagian Protokol dan Komunikasi Pimpinan

Jl. Wolter Monginsidi No.1 Tenggarong 75511 - Kutai Kartanegara - Kaltim

Selasa, 14 November 2017

10:30:12 AM

WEBMAIL    BUKU TAMU    E-PANEL

HUT Kota Raja Tenggarong

Bahasa Kutai    5 tahun yang lalu   
   1299 Kali

Sumber Foto:

TENGGARONG - Dirgahayu kota Tenggarong nya ke-233, pas hari Senin kemai (28/9), ditandai ngan pegi beziarah ngan mberi-i kembang di makamnya Aji Imbut bergelar Sultan Muhammad Muslihuddin, Raja ke-15 Kerajaan Kutai Kartanegara Ing Martadipura (1780-1816) nya jua sekalian pendiri “Kota Raja” 28 September 1782 ne ada di pemakaman  Kesultanan Kutai Kartanegara Ing Martadipura pas di Sebelah Museum Mulawarman Tenggarong. 

Ziarah ne dikerjai leh  Pj Bupati Kukar busu Chairil anwar SH M.hum ngan sida unsur Forum Koordinasi Pimpinan Daerah, Putra Mahkota Kesultanan Kutai kartanegara Ing Martadipura busu HAP Adipati Praboe Anoem Soerya Adiningrat ngan Kerabat nya lainnya, ngan sida SKPD, mantan Wabup Kukar periode 1020-2015 busu HM Gufron Yusuf ngan manmtan Sekda Kutai busu Syahrial setia. Sebelumnya tu ziarah diawali sida ngan mbacakan riwayat singkat bedirinya Kota Raja leh Sekcam Tenggarong busu H Basran. 

Habis bedoa, ngandak kembang Lompo (karangan bunga bebentuk persegi panjang nya dipolah dari anyaman daun pudak   dihiasi ngan bemacam-macam kembang) di atas makamnya Aji Imbut, leh Pj Bupati Kukar Chairil Anwar ngan putra mahkota Kesultanan Kutai Kartanegara ing Martadipura busu HAP Adipati Praboe Anoem Soerya Adiningrat, Ketua DPRD Kukar busu Salehuddin S Fil, dan Dandim 0906 Tenggarong busu Letkol Ari. 

Habis ke makam Ai Imbut, bubuhannya ke makam-makam sultannya lainnya, tegak Sultan Aji Muhammad salehuddin I (Sultan Kutai nya ke 16), Sultan Aji Muhammad Sulaiman (Sultan Kutai ke-17), dan Sultan Aji Muhammad Parikesit (Sultan Kutai ke-19) serta Muballigh besar Kesultanan Kutai Sayid Muhammad Bin Sayid Saleh (Al) Bin Yahya (Makkawi).  

Pj Bupati Kukar busu Chairil anwar nyebut, 233 tahunnya lalu Aji Imbut dah mindahkan Ibukota Kesultanan Kutai dari Pemarangan ke Tepian Pandan habistu di sebut ngan Tangga Arung atau Rumah Para Raja, nya tegak tu dah ngoreskan tinta emas perjalanan Kota Raja. Tangga Arung betumbuh kembang ngan perjalanan sejarah sampai-sampai penduduk nya ada tu hidup ngan bekarya di kota nya wayah ne di benama tenggarong. 

Disebut jua lamun ziarah ne ngehargai ngan ndoakan sida para pimpinan nya dulu nya dah ngawali pembangunan nya ada di Kukar. Ne jua ngingatkan kebesaran ngan kejayaan kerajaan Kutai kartanegara Ing Martadipura.” Kebesaran Kesultanan Kutai tu endaknya tetap di pertahankan nya wayahne ngan sampai kendia nya akan datang dalam bentuk pembangunan nya paling mandik melibatkan sida segala masyarakat.” Ujenya. 

Di sejarah, Tenggarong ne bujur-bujur tebukak beneh ngan sida pendatang dari daerah lain, sampai-sampai bemacam-macam etnis umpat hidup ada di tenggarong ne,” kebersamaan ne patut beneh etam jaga ngan banggakan, ayok etam terus pelihara kondisifitas sebagai dasar pembangunan.” Bunyi busutu jua.(HMS.DI.04)

 


TINGGALKAN KOMENTAR


Pemerintah Kabupaten Kutai Kartanegara
Bagian Protokol dan Komunikasi Pimpinan

Jl. Wolter Monginsidi No.1 Tenggarong 75511 - Kutai Kartanegara - Kaltim

Telp: 0541-662088 ext.314   Fax: 0541-661690
Email: humaskukar@kukarkab.go.id
Website: https://prokom.kukarkab.go.id

STATISTIK KUNJUNGAN
Hari Ini72 pengunjung
Minggu Ini1.101 pengunjung
Bulan Ini4.706 pengunjung
Total Pengunjung75.200 pengunjung
Total Klik1.974.498 Kali