PEMERINTAH KABUPATEN KUTAI KARTANEGARA

Bagian Protokol dan Komunikasi Pimpinan

Jl. Wolter Monginsidi No.1 Tenggarong 75511 - Kutai Kartanegara - Kaltim

Selasa, 14 November 2017

10:30:12 AM

WEBMAIL    BUKU TAMU    E-PANEL

Lusa Festival Erau Resmikan

Pemerintahan    9 tahun yang lalu   
Noviyanto Rahmadi    574 Kali

Sumber Foto:

Pimpinan Dewa, Arbaenah mengatakan acara Merangin adalah ritual pendahuluan yang wajib dilaksanakan menjelang Erau, tujunnya adalah mengundang makhluk gaib untuk ikut serta dalam kemeriahan Erau.“Merangin malam pertama ini, gunanya untuk memberitahu makhluk gaib yang berada di langit bahwa sebentar lagi Erau dilaksanakan,” ujar Arbaenah yang tahun ini berusia 83 tahun itu saat ditemui usai melaksanakan Merangin ke I, Rabu (29/6) malam lalu.Arbaenah menjelaskan bahwa pada malam kedua, Merangin bertujuan untuk memberitahu makhluk gaib yang berada di tanah, misalnya yang menghuni pepohonan, batu, serta digunung.Sedangkan pada merangin malam ke tiga ditujukan untuk memberitahu makhluk gaib yang berada di air, lalu dikumpulkan ketiga makhluk gaib penghuni langit,tanah dan air tersebut.Upacara adat Merangin ini diawali dengan pembacaan Memang (mantera) oleh salah satu dari tujuh Belain Laki yang mengelilingi Binyawan yang diletakkan di tengah bangunan. Sementara Arbaenah pimpinan Dewa ikut dalam lingkaran tersebut membakar kemenyan tampak sesekali menghamburkan beras kuning.Binyawan adalah alat utama dalam ritual Merangin berbentuk tiang terbuat dari bambu, dan dibalut janur kuning yang disusun dari bawah hingga ke atas sebanyak 7 tingkat. Di bagian atas Binyawan terdapat replika burung enggang yang terbuat dari kayu. Sementara di bagian bawahnya terdapat replika kura-kura yang juga dibuat dari kayu.Peralatan lainnya yaitu di sisi pinggiran dalam Serapo Belian terdapat dua ayunan yang terbuat dari kayu dengan rotan sebagai penggantungnya. Salah satu ayunan diukir dengan ornamen Buaya yang disebut Romba, sedangkan satu ayunan lagi disebut Ayun Dewa.Bunyi tetabuhan gendang dan gong berirama monoton yang terus mengalun mengiringi ritual itu menambah suasana magis semakin terasa dalam upacara adat itu. Apalagi ketika 7 orang Belian mulai berputar mengelilingi Binyawan yang diletakkan di tengah bangunan.Ketika para Belian terus berlari keliling sambil memegangi batang Binyawan, tiang Binyawan itu pun ikut berputar pada sumbunya. Para Belian tampak sesekali menaiki Romba yang berputar makin lama makin cepat itu. Sementara itu, para Dewa yang terdiri dari 7 orang wanita sesekali melempar beras kuning ke arah para Belian terus berputar mengelilingi Romba dengan cepat.Upacara adat Merangin Malam ini diakhiri dengan tarian Dewa Bini yang juga ikut mengelilingi Romba. Namun berbeda dengan para Belian, tarian Dewa ini dibawakan secara lemah gemulai.Diakhir acara Koordinator Sakral Keraton Kukar Awang Imaludin mengatakan bahwa acara adat Merangin tersebut merupakan rangkaian dari ritual adat Menjamu Benua yang telah dilakukan pada siang harinya, dengan tujuan memberi tahukan kepada makhluk lain bahwa Erau akan digelar. (hmp03)

TINGGALKAN KOMENTAR


Pemerintah Kabupaten Kutai Kartanegara
Bagian Protokol dan Komunikasi Pimpinan

Jl. Wolter Monginsidi No.1 Tenggarong 75511 - Kutai Kartanegara - Kaltim

Telp: 0541-662088 ext.314   Fax: 0541-661690
Email: humaskukar@kukarkab.go.id
Website: https://prokom.kukarkab.go.id

STATISTIK KUNJUNGAN
Hari Ini20 pengunjung
Minggu Ini1.036 pengunjung
Bulan Ini4.721 pengunjung
Total Pengunjung75.313 pengunjung
Total Klik1.977.583 Kali